Breaking News

Friday, October 18, 2019

Studi Terbaru : Lemak Bisa Menumpuk Di Paru - Paru Yang Mengakibatkan Asma


Bagi orang yang hidup dengan obesitas dan kelebihan berat badan, lemak di sekitar perut mungkin bukan satu-satunya hal yang perlu dikhawatirkan. Sebuah penelitian baru pada hari Kamis tampaknya menunjukkan bahwa lemak juga dapat menumpuk di saluran udara paru-paru seseorang. Penemuan ini dapat membantu menjelaskan mengapa beberapa masalah kesehatan seperti asma lebih umum atau lebih buruk pada orang gemuk dan kelebihan berat badan.

Para peneliti dari Australia, Selandia Baru, dan Kanada bekerja sama untuk penelitian ini. Mereka melihat data dari proyek sebelumnya yang mengumpulkan sampel jaringan paru-paru dari orang-orang di Alberta, Kanada yang telah didiagnosis dengan asma dan telah meninggal baru-baru ini. Ini termasuk orang-orang yang meninggal karena asma mereka serta mereka yang meninggal karena sebab-sebab yang tidak berhubungan. Kemudian mereka membandingkan sampel ini dengan kelompok kontrol yang diambil dari orang tanpa asma yang telah meninggal karena sebab lain.

Semua mengatakan, lebih dari 1.300 sampel dinding saluran napas paru-paru dilihat di bawah mikroskop, diambil dari 52 orang. Para penulis menemukan jaringan lemak di paru-paru ketiga kelompok, tetapi mereka yang kelebihan berat badan dan obesitas memiliki, rata-rata, tingkat lemak paru yang lebih besar daripada orang lain. Ketika BMI meningkat, kemungkinan lebih banyak lemak di paru-paru juga meningkat, dan BMI dan lemak paru-paru yang lebih besar dikaitkan dengan ketebalan yang lebih besar dan radang saluran udara paru-paru.

Ada berbagai teori untuk menjelaskan mengapa orang yang kelebihan berat badan atau obesitas lebih cenderung menderita asma, atau memiliki gejala asma yang lebih buruk. Beberapa berpendapat bahwa kelebihan lemak di perut secara fisik dapat menyempitkan paru-paru, membuatnya lebih sulit bagi mereka untuk bekerja ketika seseorang memiliki serangan asma. Yang lain berteori bahwa peradangan kronis yang terkait dengan obesitas dapat memengaruhi peluang atau keparahan asma seseorang, karena itu juga sering disebabkan oleh peradangan.

Menurut penulis, temuan mereka tidak mengesampingkan teori-teori itu. Tetapi penelitian tersebut, yang diterbitkan Kamis di European Respiratory Journal, mungkin menambahkan penjelasan baru ke dalam daftar.

"Kami telah menemukan bahwa kelebihan lemak menumpuk di dinding jalan napas di mana ia memakan ruang dan tampaknya meningkatkan peradangan di paru-paru," rekan penulis Peter Noble, seorang profesor di Universitas Australia Barat di Perth, mengatakan dalam sebuah pernyataan. dirilis oleh penerbit studi. "Kami pikir ini menyebabkan penebalan saluran udara yang membatasi aliran udara masuk dan keluar dari paru-paru, dan itu setidaknya sebagian dapat menjelaskan peningkatan gejala asma."

Para penulis mengatakan studi mereka adalah studi pertama yang mencari lemak di paru-paru orang. Tetapi ada kondisi yang diketahui terkait dengan obesitas dan penumpukan lemak di organ lain, seperti penyakit hati berlemak non-alkohol.

Namun, pada titik ini, masih banyak penelitian yang harus dilakukan untuk mengonfirmasi tautan ini. Para penulis mengatakan mereka sedang melakukan penelitian untuk mencari jaringan lemak di paru-paru orang yang masih hidup. Penelitian di masa depan juga dapat menguji apakah penurunan berat badan dapat mengurangi keparahan orang atau risiko asma.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, lebih dari 25 juta orang dewasa dan anak-anak di AS saat ini menderita asma, sementara lebih dari dua pertiga orang dewasa dan sepertiga anak-anak kelebihan berat badan atau obesitas.

No comments:

Post a Comment

Popular Posts